Banner IDwebhost
Banner IDwebhost

Lakukan Pencabulan Terhadap Tujuh Anak, Oknum Guru Ngaji di Banjarnegara Ditangkap Polisi

HARIANSOLORAYA.COM, BANJARNEGARA || Polres Banjarnegara mengungkap tindak pidana pencabulan sesama jenis terhadap tujuh santri yang dilakukan oknum ketua yayasan pendidikan berinisial SAW Alias JS (32) warga Desa Banjarmangu Kecamatan Banjarmangu Kabupaten Banjarnegara.

Kapolres Banjarnegara AKBP Hendri Yulianto SIK, MH mengatakan, kejadian terbongkar bermula ketika tersangka pergi ke Aceh karena istri melahirkan.

Pada saat pergi kemudian kegiatan belajar digantikan guru lain sehingga santri yang pernah mengalami perbuatan cabul cerita kepada guru yang menggantikan,” katanya saat konferensi pers di Mapolres Banjarnegara, Rabu (31/8/2022) pagi.

Ia mengungkapkan, tersangka mempunyai kelainan seksual, dimana nafsu melihat anak yang kulitnya putih, bersih dan ganteng.

Tersangka menyuruh santri datang ke rumahnya untuk melakukan perbuatan cabul,” ujar dia.

Ia menuturkan, berdasarkan hasil pemeriksaan, tersangka mengaku telah melakulan pencabulan terhadap santrinya sebanyak tujuh anak.

Namun yang dilakukan introgasi baru enam anak, ini bisa dikembangkan lagi nantinya pada saat pemeriksaan lanjutan,” bebernya.

Kejadian kepada salah satu korban AG (15), lanjut Kapolres, terjadi pada tanggal 21 Juni 2022 sekira pukul 13.00 Wib, tersangka melihat korban berjalan di depan rumah tersangka, kemudian ia melambaikan tangan memanggil korban untuk datang kerumahnya, lalu tersangka perintahkan korban duduk di ruang tamu, lalu ditanya apa sudah kenyang belum, kemudian korban menjawab “belum” lalu tersangka menawarkan makanan dan memesankan makanan kwitiaw melalui aplikasi online.

Setelah memesan makanan, tersangka menarik tangan korban diajak ke kamar, disitulah tersangka mulai melakukan aksi cabul, menciumi koban, lalu mengajak korban agar malamnya menginap dirumahnya, sekira pukul 14.30 Wib korban kembali ke asrama pondok pesantren,” ungkapnya.

READ :   Polres Banjarnegara Lakukan Pengamanan Rapat Paripurna DPRD

Selanjutnya sekira pukul 21.15 Wib tersangka menghampiri AG di asrama, tersangka membangunkan korban yang sedang tidur untuk ajak ke rumah tersangka, sesampainya di rumah, tersangka dan korban masuk ke dalam kamar, lalu mulai membuka baju dan sarung.

Pada saat itu tersangka memakan permen lalu mencium korban, nah disitulah terjadi perbuatan cabul. Setelah usai kemudian keduanya memakai baju dan makan, setelah makan habis lalu tidur bersama, sekira pukul 02.15 Wib tersangka membangunkan AG untuk pulang ke asrama dan tersangka memerintahkan korban agar tidak cerita kesiapa-siapa,” kata dia.

Adapun terhadap korban AG ini, kata AKBP Hendri, tersangka telah melakukan perbuatan cabul sebanyak empat kali, kejadian pertama tanggal 21 Juni 2022 pukul 21.15 Wib, kedua masih di bulan Juni 2022, kejadian ketiga 19 Juli 2022 sekira pukul 21.00 Wib dan keempat tanggal 29 Juli 2022 sekira pukul 21.00 Wib.

Setelah itu, kemudian dilakukan pengembangan ternyata ada korban lain yang merupakan santri di Ponpes tersebut, yakni HA usia 13 tahun, NN 15 tahun, FN 13 tahun, MS 13 tahun, MA 15 tahun.

Ia menjelaskan, dari hasil pemeriksaan tersangka melakukan perbuatan tersebut sejak bulan November tahun 2021.

Setelah menerima laporan kejadian tersebut, pada tanggal 25 agustus 2022 sekira pukul 11.00 penyidik Sat Reskrim Polres Banjarnegara mendapatkan informasi tersangka berada di rumah, selanjutnya melakukan pengecekan ke rumah tersangka, pada saat di rumah tersangka ditemukan sedang mandi di kamar mandi masjid, setelah selesai mandi kemudian tersangka dilakukan penangkapan,” ujar dia.

READ :   Rekonstruksi Kasus Mutilasi Ungaran, Polisi Temukan Fakta Baru

Adapun pasal yang dikenakan, Kata Kapolres yakni Pasal 82 Ayat (2) Undang-Undang Perlindungan Anak dan atau Pasal 292 KUHP.

Ancaman hukuman minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara, ditambah 1/3 karena tersangka tenaga pendidik,” pungkasnya.

Saya juga menghimbau kepada masyarakat ketika anaknya dipondokan betul betul selektif

Pesantren ini berdiri pada tahun 2019 santrinya berjumlah 200 orang, ponpesnya ada tiga tempat, banjarmangu, punggelan dan wanadadi

Mengungkap ,

MODUS OPERANDI
Menyuruh siswa/ santri datang ke rumahnya untuk melakukan perbuatan cabul.

MOTIF
Kelainan seksual, nafsu melihat anak yang kulitnya putih, bersih dan ganteng.

BARANG BUKTI YANG DIAMANKAN DARI TERSANGKA :
a. 1 (satu) potong baju koko merk KOKOKULO warna biru dongker kombinasi motif warna biru putih ;
b. 1 (satu) potong celana panjang merk AL KAROMAH SOLO COLLECTION;
c. 1 (satu) potong baju lengan pendek warna putih;
d. 1 (satu) botol kosong minyak zaitun merk LERICHE.
e. 1 (satu) unit Handphone merk Redmi warna Grey.

Barang bukti yang diamankan dari korban :
a. 1 (satu) potong kaos lengan pendek warna merah;
b. 1 (satu) potong celana dalam warna merah;
c. 1 (satu) potong kaos lengan pendek warna hitam;
d. 1 (satu) potong celana panjang warna hitam;
e. 1 (satu) potong celana dalam warna abu-abu;
f. 1 (satu ) potong kaos lengan pendek warna merah;
g. 1 (satu) potong celana panjang warna biru;
h. 1 (satu) potong celana dalam warna abu-abu;
i. 1 (satu) potong celana dalam warna putih;
j. 1 (satu) lembar kertas bertuliskan SURAT PERNYATAAN yang ditanda tangani oleh tersangka tertanggal di Banjarmangu, 26 Januari 2022.

READ :   Lakukan Otopsi, Polisi Tegaskan Kerangka Yang Ditemukan di Kendal Merupakan Laki-laki

PASAL YANG DIKENAKAN
Pasal 82 Ayat (2) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 01 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-Undang Jo Pasal 76E Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan atau Pasal 292 KUHP.

Ancaman hukuman minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara, ditambah 1/3 karena tenaga pendidik.(*)

 

Galih RM

Banner IDwebhost
Banner IDwebhost

Tinggalkan Balasan

Banner IDwebhost