Banner IDwebhost
Banner IDwebhost
DAERAH  

Ketua Lapaan RI Berang Tersangka Kasus Dugaan Korupsi BUMDes Berjo Tak Segera Muncul

HARIANSOLORAYA.COM, KARANGANYAR || Tersangka kasus dugaan korupsi BUMDes Berjo tak segera muncul Ketua Lapaan RI berang. Kasus dugaan korupsi BUMDes Berjo, Kabupaten Karanganyar hingga saat ini tak kunjung muncul tersangka.

Padahal, Kejaksaan Negeri (Kejari) Karanganyar sudah memeriksa sejumlah saksi, termasuk hampir mengarah ke sosok tersangka.
Kondisi itu mendapat sorotan dari Lembaga Penyelamat Aset dan Anggaran Belanja Negara (Lapaan) Republik Indonesia.

Ketua Lapaan RI, BRM Kusumo Putro mempertanyakan kelanjutan kasus dugaan korupsi Bumdes Berjo hingga keseriusan Kejari Karanganyar.
Kusumo mengatakan, sekitar 8 bulan penanganan kasus dugaan korupsi BUMDes Berjo tersebut sudah berjalan sejak dilaporkan. Namun, hingga kini Kejari Karanganyar belum menetapkan satupun tersangka.

Kami mempertanyakan kenapa sampai saat ini Kejari Karanganyar belum juga melakukan penetapan tersangkanya. Pemeriksaan saksi-saksi juga sudah selesai,” tegas Kusumo, (16/8/2022).
Menurutnya, kasus dugaan korupsi ini sudah terang benderang dan proses penanganan di Kejari Karanganyar juga sudah disampaikan secara terbuka ke publik.

READ :   Setelah penetapan tersangka BUMDes Berjo, LAPAAN RI desak usut aktor intelektual

Lalu kenapa lamban sekali dalam menetapkan tersangka. Ada apa dengan Kejari Karanganyar ? Kami pertanyakan kinerja dan keseriusan Kejari Karanganyar mengusut tuntas dugaan korupsi Bumdes Berjo,” tegas Kusumo.

Menurut Kusumo bahwa kasus korupsi BUMDes Berjo adalah korupsi dengan jumlah kerugian negara terbesar yang pernah terjadi saat ini di seluruh Indonesia.
Kusumo mengungkapkan, kerugian negara yang ditimbulkan dengan adanya dugaan kasus korupsi dana Bumdes Berjo diperkirakan lebih dari Rp1,5 miliar. Dia menegaskan, Kejari Karanganyar untuk segera menyampaikan kepada publik berapa sebenarnya total kerugian negara.
Oleh karena itu, lanjut Kusumo, penetapan tersangka dan penegakkan hukum serta hukuman yang setimpal sesuai Undang-undang yang berlaku bagi para pelaku.

Kasus korupsi Bumdes Berjo itu nantinya bisa menjadi contoh ribuan desa di seluruh Indonesia agar Pemerintah Desa melalui Kepala Desa tidak berani main-main dalam mengelola Bumdes,” tegasnya.

READ :   Gerak Cepat Camat Jaten Pantau Harga Minyak Di Wilayah

Selain itu juga agar tidak seenaknya saja memakai dana Bumdes untuk kepentingan pribadi dengan mengorbankan kepentingan warga,” lanjutnya.
Kusumo memaparkan dari data jumlah desa di Indonesia berdasarkan Kemendagri 050-145/2022 terinci jumlah wilayah administrasi pemerintahan dan pulau di seluruh Indonesia sebanyak 34 provinsi, 416 kabupaten, 98 kota, 7.266 kecamatan, 8.506 kelurahan, 74.961 desa dan 16.722 pulau.

Oleh karena itu penanganan kasus ini adalah ujian bagi Kejaksaan Negeri Karanganyar dalam penegakkan supremasi hukum di Kabupaten Karanganyar,” tegas Kusumo.

Penanganan dan penegakkan hukum kasus korupsi BUMdes Berjo Kecamatan Ngargoyoso oleh Kejaksaan Negeri Karanganyar ini, akan menjadi contoh bagi 74.961 ( Tujuh Puluh Empat Ribu Sembilan ratus Enam Puluh Satu ) desa di seluruh Indonesia, agar Pemerintahan di Kantor Desa di Seluruh Indonesia tidak main-main dan seenaknya sendiri menjalankan Pemerintahan Desa dan mengelola BUMdes serta menjadi ujian bagi Kejaksaan Negeri Kabupaten Karanganyar sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya yang telah dipercayakan oleh Negara, Pemerintah dan Rakyat Indonesia kepadanya, apakah sudah baik dan benar dalam menegakan supremasi hukum dan Undang – Undang yang berlaku di Republik Indonesia. (CH86)

READ :   Apa Sikap Ansar Gubernur Provinsi Kepri  Pemerintah AS Bakal Likuidasi Mitra PT. MIPI, PT. Aiwood dan PT. Sunwell

 

Editor : Galih RM

Banner IDwebhost
Banner IDwebhost

Tinggalkan Balasan

Banner IDwebhost