Banner IDwebhost
Banner IDwebhost

Dinas Dukcapil, Agar Bekerja Cepat Kunci Utamanya Disiplin Diri

Dirjen Zudan Ingatkan Dinas Dukcapil, Agar Bekerja Cepat Kunci Utamanya Disiplin Diri

HARIANSOLORAYA.COM, JAKARTA || Pekerjaan administrasi kependudukan dan pencatatan sipil, ternyata bukan semata bersifat administratif, tapi ada nilai-nilai humanism universal dalam melindungi segenap bangsa.

Timbul pertanyaan, mengapa ada Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) yang pekerjaannya bagus, cepat selesai dan hasilnya tuntas, tetapi ada juga Dinas Dukcapil yang lalai dan lambat.

“Kunci utamanya disiplin diri. Disiplin meliputi nilai-nilai, sikap, perilaku,” ujar Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Prof. Dr. Zudan Arif Fakrulloh, SH, MH lewat keterangan videonya, dikutip Senin (30/5/2022).

Prof. Zudan mengungkapkan, selama 7 tahun menjadi Dirjen Dukcapil sudah mengunjungi lebih dari 400 Kabupaten Kota melihat kunci keberhasilan dinas-dinas Dukcapil yang hebat, bagus, kreatif, dan layanannya cepat karena disiplin.

“Disiplin meliputi nilai-nilai, sikap, perilaku. Yang pertama dia taat, patuh pada aturan. Kemudian waktu, yang ketiga menjalankan apa yang seharusnya dilakukan. Itu kunci utamanya. Sedangkan yang Dinas Dukcapil yang lalai dan lambat karena tidak disiplin,” tuturnya.

READ :   Wakapolri Bicara Bagaimana Melindungi Dunia Pendidikan dari Paham Radikalisme

“Jadi, rekan-rekan Dukcapil ayo kita disiplin diri, taati aturan, tepat waktu. Kemudian, jangan lupa lakukan apa yang seharusnya anda lakukan demi semua masyarakat berbahagia dengan layanan Adminduk,” ucapnya.

Dalam kesempatan lain, Dirjen Zudan berseloroh bahwa aparat Dukcapil semuanya memiliki pabrik pil sabar. “Walau dibully oleh masyarakat kami tetap bekerja dengan penuh semangat,” ujarnya.

Lebih lanjut dia mengungkapkan, agar bisa menggerakkan aparaturnya di 514 kabupaten/kota, 34 provinsi serta 7.400 kecamatan, selain menggunakan pendekatan transformasi, orkestrasi dan mobilisasi, Dukcapil harus membangun kebersamaan melalui budaya kerja atau working culture.

“Agar terwujud kekompakan kita membangun tahapan Dukcapil BISA. Ini merupakan satu semangat membangun kebersamaan. BISA adalah singkatan, B: Berkarya, I: Inovasi dan Inisiatif, S: Sabar namun penuh semangat, dan A: Adaptif dan amanah. BISA adalah budaya kerja yang Dukcapil bangun agar memiliki semangat yang sama di seluruh Indonesia,” jelas Dirjen Zudan.

READ :   PPKM Diperpanjang Kemendagri Imbau Masyarakat Tidak Panik Dengan Kenaikan Kasus

Menurutnya, Negara itu dibentuk untuk membahagiakan masyarakat. Begitu juga Dukcapil ada itu pun untuk masyarakat yang berada di mana pun tanpa mengenal diskriminasi. Pihaknya menyadari wilayah Indonesia yang sangat luas ini memerlukan ASN penyelenggara negara yang tangguh.

Maka kami wajib melakukan layanan yang kami sebut jemput bola dengan mendatangi penduduk Indonesia yang belum tersentuh layanan administrasi kependudukan di mana pun mereka berada apa pun keadaan mereka,” kata  Dirjen Dukcapil.

Untuk itu,  Dirjen Zudan berpesan agar para punggawa Dukcapil jangan cepat mengeluh atau menyerah. “Tidak mungkin Allah SWT kalah dengan pabrik gembok yang menjual gembok lengkap dengan kuncinya. Begitu juga Allah sudah menyiapkan solusi saat memberikan masalah. Mengeluh, itu bukan jiwa miltansi yang kita bangun di Dukcapil,” pungkas Dirjen Zudan. [Red]

READ :   Presiden Jokowi Terima Anggota Bawaslu Periode 2022-2027

 

Banner IDwebhost
Banner IDwebhost

Tinggalkan Balasan

Banner IDwebhost